Playstation 2

Saya sudah jenuh karena virus Corona. Tidak ada kegiatan menarik yang bisa dilakukan. Hanya bisa berdiam diri di rumah. Saya ingin menjalani aktivitas sehari – hari sebelum pandemi.

Banyak juga tugas yang harus dikerjakan. Kadang stress, kadang menikmati. Tergantung sama pelajarannya. Namanya juga sekolah komplek. Disini cewek – ceweknya juga cantik. Semoga saya minimal dapat satu lha. Rugi banget kalau gak dapat 😅.

Malam harinya saya iseng pergi ke gudang. Niat saya cuma menghabiskan waktu karena bosan main handphone. Ketika di gudang, saya menemukan harta karun. Harta karun itu bernama Playstation 2.

Ketemu Playstation 2

Saya kaget sekaligus senang bisa ketemu konsol ini. Konsolnya masih bagus, meskipun berdebu. Maklum sudah lama tidak dimainkan. Terakhir main waktu kelas 5 atau 6 SD.

Ada 3 stik ps, sayangnya yang berfungsi normal cuman satu. Saya baru ingat kalau punya memory card. Kalau ndak salah itu pemberian teman. Terakhir, puluhan kaset game bajakan yang kebanyakan sudah rusak. Saya tidak sedih – sedih banget, soalnya game favorit masih bisa dimainkan.

Entahlah kok masih bisa berfungsi. Padahal ketika saya pakai, jarang sekali perhatian dengan konsolnya. Iya, ketika bermain, kabelnya berantakan dan masih keadaan terikat. Akibatnya kabel listriknya ada yang lepas. Beruntung masih berjalan normal.

Sudah Main Sejak Kecil

GTA LIBERTY CITY STORIES PS 2
Lagi main GTA

Dari kecil sudah kenal yang namanya Playstation. Kalau dikira – kira sekitar umur playgroup. Mungkin terlalu cepat untuk mengenal. Padahal saya harus bermain permainan tradisional, bukan modern.

Sampai sekarang masih bingung siapa yang beli konsol ini. Hipotesa saya adalah Om Arif atau Bapak beserta 3 adiknya. Mereka sama – sama suka bermain game. Maklum, keluarga bapak sangat akrab dengan dunia teknologi.

Seharusnya konsol ini ada di rumah. Karena takut dipakai mainan terus, akhirnya ditaruh di rumah. Alasan lain biar bisa dimainin bareng bareng. Ibu juga tidak terlalu suka game. Sangat berbanding terbalik dengan bapak.

Setiap hari sabtu saya ke rumah Ketintang. Disana saya menghabiskan waktu berjam – jam dengan bermain Playstation. Berhenti kalau istrahat atau disuruh. Istirahatnya cuma 1 jam, padahal mainnya berjam – jam.

Sering diperingati jangan main game terlalu lama. Katanya bisa bikin bodoh. Entah saya tidak percaya perkataan itu. Buktinya nilai pelajaran banyak yang bagus. Ujian nasional juga memuaskan. Malahan teman saya yang jarang main game nilainya di bawah saya.

Sering Sendiri, Jarang Bersama

Saya sering sendiri kalau main. Bingung mau ngajak siapa. Ada temen sih, tapi mereka gagap Playstation. Masa iya harus ngajari terus ketika main.

Kalau main bola bareng sama Om Arif. Dia jago kalau main ini. Bisa jadi karena saya yang masih belum paham. Namanya juga anak kecil.

Palingan main bareng sama teman di rental. Aneh ya, udah punya masih ngerental. Ya gapapa sih menurut saya. Lagian harganya masih murah, yaitu 2000 per jam. Saya lebih nyaman bareng daripada sendiri.

Sekarang dunia rental playstation sekarat, bahkan mau mati. Anak – anak beralih ke game mobile. Kangen main ps di rental bareng temen.

Koleksi Kaset Playstation 2

Saya punya banyak kaset Playstation 2. Semuanya disimpan dalam album. Jumlahnya puluhan lho. Sayang banyak yang rusak.

Kaset game dibelikan Om Arif. Belinya di daerah Ketintang PTT, dekat Unesa. Seingat saya harganya 10.000 per kaset. Biasanya beli 2 atau 3.

Ketika saya besar, saya baru paham selama ini beli game bajakan. Saya coba harga kaset aslinya sekitar ratusan ribu. Sangat jauh dari bajakannya.

Sekarang masih ada tokonya di Ketintang. Tetapi bukan yang waktu kecil. Nama tokonya Badjoel Game.

Mungkin anak kecil jaman sekarang, bahkan di masa depan tidak pernah tahu rasanya beli kaset game. Apalagi kasetnya lecet sehingga tidak bisa dimainkan. Kemungkinan di masa depan bersifat download. #merasasuperior 🤪.