Siswa Beruntung

Mungkin tulisan ini butuh 3 tahun untuk dibuat. Semua siswa pasti menginginkan seperti ini, saya termasuk siswa paling beruntung. Kali ini saya akan bicara pengalaman yang mungkin bisa bikin iri, yaitu daftar sekolah tanpa unas. Disisi lain ada pelajaran yang saya petik, namanya sesuai judul.

Saya Sering Nyontek Di SMP

Selama saya menjadi siswa SMP, yang namanya contek sudah anggap ‘ibadah’. Maksudnya kegiatan yang wajib dilakukan. Setiap dapat tugas, saya menyalin jawaban teman. Terkadang juga jawab sendiri, biar gak ngerepoti temen. Kalau udah musuh hitung – hitungan, udah pasti saya nyontek. Bisa atau tidak, tetep saya kerjakan dengan perubahan. Sebenarnya saya paham pelajaran angka, cuman sebatas teori. Jika disuruh ngerjain, aduh angkat tangan gak mau pusing.

Saya merasakan perubahan drastis. Jika di SD saya dijadikan pedoman, eh SMP malah mengais jawaban orang lain. Setiap ulangan tergantung sebelah teman, saya milih lokasi duduk yang strategis. Meskipun sering nyontek, yang namanya contekan kertas gak pernah ngelakuin, alasannya karena ribet jika ketahuan guru. Kadang saya nyuruh temen yang ngontrol kertas buat contekan.

Gimana ketika ulangan online? Haha.. inilah waktu yang saya sukai. Setiap ujian online, saya bawa handphone untuk hotspot. Kadang pinjem temen, harus pandai merayu biar boleh. Beruntung kalau WiFi sekolah dapat dipakai, biasanya ada anak yang tahu dan bocorin passwordnya, siswa jaman sekarang pasti ngerti. Ketika ngerjain, harus mau ganti – ganti jaringan untuk buka Google. Jadi kerjaan saya tinggal copy paste soal, lalu cari di Google, lebih tepatnya Brainly.

Beda lagi ketika ujian hitung hitungan. Alhamdulillah guru – guru tipe pemalas, banyak soal yang diuji muncul di Google. Sial kalau gak ada, harus cari rumusnya. Tetep aja sih cari cari di Google, siapa tahu nemu yang mirip.

Saya stress dan bingung

Saya menganggap aktivitas contek ibarat mengonsumsi narkoba. Jika bisa merubah waktu, saya akan bilang ke masa lalu jangan nyontek. Meskipun nyontek itu enak, tapi bahaya ketergantungan. Kadang ada anak yang pingin ngambis, tapi ga bisa lepas dari aktivitas ini. Saya adalah contohnya dari ketergantungan nyontek.

Tiga tahun belajar dengan nyontek, jangan dipikir lancar – lancar. Sering banget yang namanya remidi. Awalnya ketakutan banget, lama lama saya jadikan teman. Padahal saya jarang dapet nilai 7 waktu di SD (hadeh sd lagi dan lagi.. kayaknya ga bisa move on dari kejayaan).

Remidi bisa bikinĀ down bagi sebagian orang. Ada yang jadi minder kalau suruh ngerjain karena merasa ga mampu dan malu sama teman – temannya ketika dapet nilai jelek. Saya pernah diceritakan kakak kelas kalau dia nangis karena remidi, keren banget hahaha.

Bagi saya sendiri ga mempersoalkan itu. Saya aja gak belajar, jadi normal kalau remidi. Karena ini saya pernah ditegur kayak gini

“Lif, jangan kasih tau siapa yang remidi?” kata teman saya
“Lha ngapain? Kan tinggal ngasih tau toh?” jawab saya yang apatis
“Bikin malu cok, kon gak malu lek remidi?”
“Gak”

Tibalah kelas 9, sudah saatnya tobat dan mulai serius. Secara teori itu mudah, yaitu harus belajar, rajin ngerjain, dan tidak nyontek. Kalau dipraktekkan susah banget.

Disini saya mulaiĀ hopeless, entah harus gimana agar berubah. Ulangan – ulangan hasilnya jelek bikin saya pesimis. Kadang stress karena Matematika dan Fisika. Apalagi Try Out per 2 minggu yang nilainya gak bagus banget. Paling tinggi kelas 9B dan rendah 9G.

Angkatan banyak nyontek ketika try out. Akhirnya banyak siswa yang nilainya tinggi dan kembar. Sekarang mereka sekolahnya gak bagus banget atau pinggiran

Waktu itu saya mulai pasrah. Banyak berdoa untuk meminta pertolongan. Setiap hari sholat dhuha agar doanya dikabulkan. Cuma Tuhan yang mampu menolongmu di masa susah, jadi jangan meninggalkanya.

Saya lulus dengan nilai baik

Awal tahun dunia dikejutkan virus Corona yang berasal dari China. Banyak berita berkata kalau virus ini cepat menyebar dan mematikan. Indonesia belum lockdown waktu itu. Masih mudah berkumpul dan tidak memakai masker.

Saya pernah mikir kalau virus corona bisa bikin ujian nasional berubah. Bukan lagi menggunakan kertas seperti biasanya. Sampai akhirnya semua siswa diliburkan. Dalam hati, saya mulai senang dan berharap seperti yang saya pikirkan.

Setelah 7 bulan menganggur, akhirnya saya lulus dengan nilai baik, kok bisa? Karena sekolah saya termasuk kawasan yang berperingkat 10 se Surabaya.

Ternyata sekolah selanjutnya bernama SMAN 5 Surabaya. Sekolah yang berisi siswa siswa cerdas, kalau gak kuat bisa stress.

Pada akhirnya, anak pemalas seperti saya jatuh ke lubang yang sama seperti anak rajin. Seandainya saya ngerti itu, mungkin saya akan bersantai ria dan selalu nyontek.